Kenapa Kita Antre ?

18 Jan 2013

Untuk awalannya, banyak temen saya yang bilang saya ini tukang kritik gak ada otak, seenaknya sendiri ngomong, dan pemendam perasaan. Sebenernya agak kontras ya, seenaknya sendiri sama pemendam perasaan tapi saya pikir itu ada benernya.

Banyak banget hal- hal aneh yang terjadi di depan mata saya, dan akhirnya bikin otak saya keriting. Udah gak ada isinya, keriting pula. *eh bukannya memang otak itu keriting ya?.

ah, pokoknya gitu deh.

Akhir- akhir ini, lebih tepatnya semenjak menyandang status baru menjadi mahasiswa yang udah gak ababil, saya mulai mikir ‘agak’ bener. Jadi, gak kayak dulu lagi. 70% Rasional, dan 30% perasaan. ya jadi sadis dikit gak masalah lah ya kan emang udah gitu kodratnya. Lah ???

Oke, makin kesini saya udah makin bisa mikir dengan ‘agak’ bener kayak yang udah saya bilang tadi, tapi makin kesini juga mulut sama otak saya ini gak bisa berenti mikir dan selanjutnya ngeluarin sumpah serapah ke orang- orang disekitar saya.

Kenapa ?

ya, karena menurut saya gak ada yang bener disini (di Indonesia), kebanyakan.

Dimana- mana antre. Antre sama dengan menunggu, dan orang Indonesia itu paling benci menunggu. Ya termasuk saya sih. Udah banyak yang bilang Indonesia negara berpenduduk ke 4 terbanyak dunia setelah AS, China, dan India. Bisa aja toh naik peringkat jadi ke 3, 2 bahkan 1 ? ya mungkin aja, kan pasangan Indonesia itu paling produktif.

Tulisan ini sebenernya random sih, ya semua aja saya tulis pokoknya, jadi gapapa ya agak gaje gini.

Lanjutan dari antre tadi ya, tiap berangkat ke kampus saya jalan kaki, ya gak tiap sih sekarang, kadang naik sepeda ontel juga. Tiap masuk pagi khusunya, saya musti jalan kaki, kenapa ? ya karena antre tadi. Ngerti maksudnya ? kalau belum ngerti mandi dulu biar ngerti. *eh. ya gini lo, dimana- mana itu kan selalu ada pintu, nah disini yang saya maksud itu pintu gerbang, masuknya mahasiswa tingkat awal sampai mahasisa yang masih bertahan hidup di belantara kampus. Jadi, rame banget deh pokoknya. Sayangnya mereka itu sama sekali gak menghargai HAK pejalan kaki yang teraniyaya kayak saya ini. Kadang- kadang karena gak mau ngalah mereka nikung seenaknya aja waktu saya lagi lewat, ya kasihlah kami ini jalan dikit jangan dimakan gitu. Jalan aja dimakan, pantesan Indonesia banyak koruptor!

Selain itu, saat ini juga lagi masa pengambilan KHS (K ??? Hasil Studi). Nah, KHS ini diambil di bagian subag mahasiswa, jadi seluruh manusia yang masih berstatus mahasiswa di kampus saya, tumplek blek di subag itu tiap sayu semester sekali. Kemarin, saya sama beberapa temen, ngambil. dan antrenya MASYA’ALLAH. Saking aja banyak yang suka nikung dan egois, jadi ya gak mau antre di belakang, mereka malah ngantre di pinggiran depan, jadi kalau ada satu yang udah selese dianya nyelonong.

Saya suka mikir, kenapa sih Indonesia itu aneh banget ? OH GOD WHY ??

Tiap saya nonton film, kebanyakan hampir semua itu kayak ngolokin Indonesia, ya gak salah sih sebenernya. Kayak film yang barusan saya tonton beberapa jam yang lalu. Habibie&Ainun, kebanyakan orang Jerman yang bekerja sama dengan Habibie merendahkan Indonesia, bahkan suster di RS Aachen, Jerman pun bilang “Indonesia itu dimana sih?” - astaga. Berarti emang dari dulu ya, udah buruk aja Indonesia di mata dunia.

Bahkan kabar terbaru dari buku yang saya baca, saya lupa sih judul bukunya, pokoknya ada aja. Kalian percaya aja sama saya, saya gak mungkin bohong. Indonesia itu terkenal dengan negara peng’impor’ TKI terbesar, negara yang suka poligami, dan negara yang tidak berpendidikan.

Terus, ada lagi yang parah sih. Banyak warga negara Indonesia yang gak bisa ngucap Indonesia dengan bener, mereka sering bilang Endonesia.

Kalau kayak gini terus, saya pensiun aja jadi pemuda Indonesia. #ppfffttt

Ya, dari kesemuanya tadi. Gak apa- apa masyarakat Indonesia itu banyak, dan akhirnya nyebabkan antre- antre tadi, gak apa- apa, tapi seengaknya, jadilah manusia yang punya faedah buat orang lain. Jadi, gak sekedar hidup thok.

Indonesia itu kan masyarakatnya madani, jadi junjung tinggi persaudaraan. #IfYouKnowWhatIMean


TAGS Antrean


-

Author

Follow Me